Ika Amna. Powered by Blogger.

[Slice of Life] Ojek di Solok

by - 12/28/2018 03:24:00 pm



Hai, ini sudah hampir dua bulan aku mulai jalani rutinitas dikota ini.

Setelah sekian lama aku pergi merantau kesana kesini ketika kembali ga begitu banyak perubahan yang ada. Tapi.. setidaknya adanya sedikit perubahan, berarti kota ini mulai bergerak maju. Tapi sayang sekali aku berharap disini ada bioskop, karena aku suka sekali nonton film. Masak harus kepadang bolak balik cuma untuk nonton film.

Karena aku ga bisa bawa motor, jadi selalu diantar dan dijemput. Tapi kadang kalau mereka ga sempat aku naik ojek. Ojek dikota solok itu luar biasa, dimana mana ada, kiri kanan, perempatan, pertigaan, belokan, persimpangan bisa dengan mudah ditemukan ojek, atau pangkalan ojek.

Kalau kamu berdiri aja dipinggir jalan, ntah mau nyebrang atau cuma berdiri aja dalam 1 menit bisa ada sampai 2 ojek yang klason klason nawarin ojek. Kadang rasanya nyebelin abisnya capek terusan geleng kepala untuk bilang ga. Itu cuma 1 menit, bayangkan harus menunggu dipinggir jalan sampai 30 menit duh berapa motor itu ya? -_-

Banyaknya ojek di kota solok, kemungkinan besar karena sudah ga ada angkot lagi disini. Kemarin diterminal yang biasanya ada banyak sekali angkot waktu aku masi sekolah, sekarang ga ada lagi. Adapun itu hanya 1 atau 2 anglot untuk rute yang cukup jauh ditempuh dari kota. Musnahnya angkot disolok juga berkemungkinan karena penduduk disini sudah pakai motor semua, tiap rumah bisa sampai ada 3 sampai 4 motor dirumahnya. Bahkan tiap anggota keluarga masing masing satu motor bisa.

Dan yaa.. motor mudah sekali didapatkan. Cukup bayar dp 1 jt, atau tanpa dp pun sudah bisa bawa pulang motor. Yang penting ada ktp sama kartu keluarga.

Mungkin aku pun di awal 2019 nanti aku akan belajar naik motor biar ga nyusahin lagi, kasian deh musti nganter jemput terus aku terus, padahal aku sudah besar. Mau nebeng terus terusan sama temen juga enak. Mau naik ojek pun ga mungkin terus terusan karena ojeknya muahal sekali, satu kali naik ojek dari kantor disini sampai kerumah bisa habis 10 ribu, pulang balik habis 20 ribu, lalu dikali 24 hari kerja ya habis sekitar 480 ribu. -_-

Mending uangnya buat bayar angsuran kredit aja~ tapi ga tau juga deh. :v



Perasaan dulu waktu ada angkot jarak segini cuma habis 3 ribu saja, yaah aku jadi kangen angkot deh. tapi dulu angkot disolok juga ugal ugalan sih, masi mending ojek yang masi mikirin safety penumpangnya.

ternyata motor memang berguna banget dikota kecil yang hampir ga ada angkotnya kayak gini, bisa jadi lahan bagus nih buat gojek kalau mau buka cabang disini, tapi ga tau juga. Kalau ada gojek disolok kayaknya seru tuh jadi bisa pesan go-food.


Amna




You May Also Like

0 komentar

Sharing is caring <3